Our family tickers

Lilypie Kids Birthday tickers
Daisypath Happy Birthday tickers Daisypath Anniversary tickers

Sunday, March 21, 2010

Thursday, March 4, 2010

HANIM. BRA.

Salam...
Maaflah. I ols semenjak dua ni menjadi lebih sensitif dengan isu ini. SANGAT. Sampaikan bila terbaca sahaja cerita lanjutan kes ini, mengalir airmata keibuan. Tidak tahulah macamana i ols nak gambarkan perasaan ini. Setiap kali itu terjadi, pastinya hati ini meronta-ronta nak balik cepat ke rumah dan bergurau dengan Aryssa (oh, lupa la... lama tak update aksi dia... later, k?)

Anyway, petang tadi terima satu lagi forwarded email mengenai MAK SIAL ni. Jadi, I ols merasakan amat perlu berkongsi dengan anda semua. Biarlah ia menjadi pengajaran. Tak sangka, seorang yang mmg dari mula menjadi kegilaan lelaki akan menjadi begini. I ols berharap sangat JANTAN SIAL tu ditempatkan di penjara yang sama dengan ayah Syafia (which means, Syafia bukan anak JANTAN SIAL). Nak tahu lebih lanjut, bacalah coretan ini:

Salam kepada semua warga CG. pertamanya saya minta maaf jika threat ini dibuka pada tempat yang salah dan mohon mod/admin alihkan ke tempat yang betul.

Di sini saya tertarik untuk buka threat mengenai kejadian yang hangat dikatakan pada masa kini iaitu mengenai kes penderaan@pembunuhan seorang budak berusia 3 tahun yang bernama Syafia Humairah Sahari.

Pada mula berita ini tersiar, saya amat marah atas kejadian yang berlaku. tetapi pada malam minggu baru - baru ini saya pergi ke kuang tempat saya membesar untuk melepak bersama rakan - rakan. Rupanya ibu kepada mangsa adalah kawan yang sama - sama tingkatan, dan berdekatan dengan rumah saya dahulu. saya hanya panggil namanya iaitu hanim. setelah hampir 10 tahun tidak berjuma, maka saya tidak berapa cam mukanya di dalam televisyen sehinggalah kawan saya bernama Afendi rosli ( pelumba motor sck harian metro ) menceritakan mengenai kisah hanim kepada saya.

semasa sekolah dahulu, hanim adalah antara pelajar yang agak terkenal di antara pelajar lelaki. biasanya kami akan sibuk nak tengok serta teka BRA yang hanim pakai pada hari tu talinya bersilang (kami suka panggil bra pangkah ) dan warna apa.

hanim juga ada geng - geng perempuan. geng - geng mereka ini secara umumnya kami panggil CHIA sahaja pada masa itu atau panggilan asasnya adalah BOHSIA (Sudah terang, lagi bersuluh.. jelas kan kelakuan MAK SIAL ni).

selepas saya berpindah ke sekolah asrama pada tingkatan 4 ( tahun 2001 ) saya dah tiada peluang untuk melihat bra apa yang hanim pakai.

afendi juga menceritakan bahawa SAHARI iaitu bapa kepada mangsa adalah orang sabah dan bertugas sebagai polis di balai polis sungai plong. apa yang saya tahu, hanim dan sahari dikahwin secara paksa akibat pada masa itu hanim mengandungkan arwah yakni anak sahari (lihat, Allah Maha Adil dan Maha Mengetahui. Diciptakan anak luar nikah yang petah dan bijak).

sahari dimasukkan ke penjara kerana dia telah dituduh menembak mati seorang pendatang indonesia berdekatan dengan Tasik Biru Sri kundang. pada masa itu juga hanim dan sahari telah mempunyai anak seramai 3 orang.. dan mangsa adalah anak ketiga. maaf saya cakap, ketiga anak hanim adalah diluar nikah (Kiranya, kesemua anak MAK SIAL ni anak luar nikah. Boleh percaya tak macamana keluarga dia sembunyikan dari masyarakat? Sedangkan setahu i ols masyarakat kita ni kepochi).

sekarang ni sahari berada di penjara sungai buloh sambil menanti hukumannya dijatuhkan sama ada bersalah atau tidak bersalah di bawah akta 302B jika tidak silap saya. Sahari juga amat marah bila mengetahui anak nya dibunuh oleh teman lelaki hanim dan sekarang ni dia bersiap sedia serta berharap teman lelaki hanim ditempatkan di penjara yang sama dengan dia (Yang ni i ols mmg setuju. Biar dia setelkan JANTAN SIAL tu).

menurut keterangan rakan saya iaitu afendi ini juga, permohonan sahari untuk melihat pengebumian anaknya di tanak perkuburan kuang juga tidak dibenarkan oleh KKDN kerana kes sahari adalah berat. oleh itu sahari berazam untuk membunuh teman lelaki hanim jika dia ditempatkan di penjara yang sama kerana sahari tahu bahawa kes dia agak sukar untuk menang di mahkamah.

"alang - alang aku nak kena gantung, biar aku bunuh mamat tu bagi puas hati aku " <--beginilah lebih kurang kata sahari. hanim pula mempunyai seorang anak bersama teman lelakinya pemandu teksi itu yang berumur setahun lebih. dengar cerita, hanim juga sudah mengandung 4 bulan anak kedua bersama teman lelakinya itu (Lagi anak luar nikah. Kenapa? Seronok ke produce bayi yang tidak berbapa?)

menurut datuk kepada mangsa iaitu ayah hanim, sebenarnya dia serta isterinya yang menjaga mangsa. tetapi mangsa terpaksa diserahkan kepada hanim kerana dia dan isterinya ingin pergi keluar daerah kerana ada urusan. dia membawa anak hanim yang pertama dan kedua manakala mangsa ditinggalkan bersama hanim.

kesan - kesan parut serta luka lama yang ada pada mangsa adalah kerana sebelum ini mangsa pernah tinggal bersama hanim serta teman lelakinya.tetapi bapa serta ibu hanim mengambil keputusan menjaga mangsa kerana kesian melihat cucu mereka didera (TENGOK: kesan pengabaian nenek dan datuk juga telah melibatkan satu nyawa melayang. Ya Allah... tolonglah beri kami petunjuk!).

maaf jika saya berkata dengan agak kasar. hanim pernah saya nasihatkan supaya berubah semasa kami sama - sama bersekolah dahulu. saya adalah rakan kepada hanim kerana rumah kami berdekatan serta pergi ke sekolah pun sama - sama. sayangnya dia tidak pernah ingin mendengar cakap saya.

setelah 10 tahun tidak bertemu serta mendengar cerita pasal hanim, apabila mendengar semula cerita pasal dia saya amat sedih sekali kerana dia tidak pernah ingin berubah. melihat wajahnya di televisyen, dia seolah - olah menangis atau memaksa dirinya menangis (I ols mmg dah agak yang dia ni pelakon popular... tgk masa kat hospital, tak nangis, nampak kamera, terus tutup2 muka menangis... LEMPANG LAJU2 BARU TAU!).

di sini saya mengharapkan hanim juga diberi hukuman yang setimpal atas perbuatannya. mangsa yang dibunuh pernah juga didera oleh hanim dan saya berharap keadilan ditegakkan demi mangsa yang meninggal dunia (I ols juga mengharapkan yang sama. Sungguhpun MAK SIAL ni yang mengandungkan 9 bulan dan menahan sakit semasa melahirkan, tapi tindakannya mendera juga tidak boleh dilepaskan).

saya menceritakan kisah ini pada rakan - rakan cg semua bukanlah berniat untuk membuka aib hanim iaitu sesama islam kita. tetapi saya terpanggil kerana saya lebih kasihan melihat mangsa dan berharap orang -orang yang pernah menyeksa mangsa semasa hayatnya akan ditangkap serta dihukum! - HUKUMAN MATI mungkin berbaloi untuk kesemua JAHANAM ni.

kerana apa saya minta mereka yang terlibat ini dihukum? kerana saya berharap ia menjadi pengajaran kepada rakan - rakan serta masyarakat kita bahawa betapa pentingnya didikan agama kepada anak-anak!




I ols berterima kasih kepada penulis kerana dia mengingatkan i ols tentang kasih sayang dan dia mengingatkan i ols supaya memberikan didikan yang sempurna untuk anak-anak. Semoga kita semua dapat berdoa demi kesejahteraan roh Syafia dan semoga yang JAHANAM akan didera secukupnya di penjara diri sendiri. Maafkan bahasa kasar i ols sbb i ols teramat pedih dan sedih.



nota kaki: melihat kepetahan Aryssa membuatkan i ols terfikir, agaknya Syafia juga pernah begini suatu masa dulu...

"JANGAN SESEKALI LEPASKAN PEREMPUAN SIAL ITU!"

Salam...

I ols masih lagi meratap dan berduka dengan kehilangan adik Syafia. Kehilangannya membuatkan 1001 rahsia mula terbongkar. Sepertimana yang i ols utarakan dalam ruangan sebelum ini, jelas sekali, MAK SIAL dia mempunyai kaitan dengan penderaan itu. Semua terlibat. Datuk, Nenek, masyarakat. Malahan, kita sendiri dan KERAJAAN kita. Kenapa I ols kata KERAJAAN? Sbb mereka ada undang-undang dan mampu membuat kita mengikutnya... Sbb mereka ada kuasa dan kita biasanya akan tunduk dengan kuasa itu. Sbb mereka ada kepakaran dan kepakaran itu boleh membantu ramai umat.

Sebentar tadi i ols dapat sepucuk emel dari seorang sahabat yang mengforwardkan emel seorang penulis yang agaknya menulis di blog perihal masalah sosial ini. Setelah membacanya, i ols tidak dapat menyangkal untuk bersetuju dengan tulisannya: "JANGAN SESEKALI LEPASKAN PEREMPUAN SIAL ITU!". Di sini, i ols attach sekali tulisannya yang pasti akan membuatkan perasaan anda semua membuak dengan api kemarahan:

Oleh Lebah Kota
Selalunya penulis menulis agar Saiful Bukhari Azlan diberikan peluang untuk menuntut keadilan bagi dirinya yang mendakwa diliwat oleh Ketua Pembangkang negara, Datuk Seri Anwar Ibrahim.


Kali ini, penulis mahu menulis mengenai nasib malang Syafia Humairah Sahari, anak kecil berusia 3 tahun mati dibelasah manusia sial diKampung Batu 30, Ulu Yam Lama, dekat Batang Kali, beberapa hari lalu.

Setakat ini, ramai yang tahu bahawa lahanat yang membunuh anak kecil itu adalah seorang pemandu teksi yang juga teman lelaki ibu kanak-kanak berkenaan. Dikenali dengan nama Abang Mat di kampungnya dan dikatakan kononnya seorang yang panas baran.


Tahukah bagaimana dia membunuh kanak-kanak itu?
Dengan memijak perutnya sambil memakai but bolasepak... .
Sebelum itu dia menyuruh budak itu mengambil bola dan bila budak itu peluk bola berkenaan, dia sepak bola itu sekali dengan anak kecil itu.
Kemudian diangkat anak malang itu dengan sebelah tangan dan dicampak ke atas padang.
Paling menyayat hati...anak itu tidak menangis pun ketika diperlakuan demikian.... mungkin sejak kecil dia didera seperti haiwan hingga akal dan mentalnya sudah rosak walaupun baru berusia 3 tahun.


Sudah dibunuh, ditinggalkan di hospital macam bangkai binatang. Demi Allah...Lebah Kota yang juga seorang bapa menahan air mata semasa menulis bagaimana babi itu membunuh kanak-kanak berkenaan. Doa penulis biarlah dia mati di tali gantung.
Namun, di sini, penulis juga hendak menulis dan menggesa jika ada pegawai polis berpangkat tinggi yang membaca tulisan ini....tolong jangan bersimpati dan melepaskan ibu kanak-kanak malang itu.


Ini kerana, menurut banyak saksi, ibunya juga terbabit mendera anak berkenaan selama ini.
Cuma ketika kejadian di mana pukulan yang membawa maut itu berlaku sahaja kebetulan ibunya tidak hadir.


Tetapi selama ini jalang berkenaan dan teman lelakinya bersama-sama mendera Syafia Humairah.

Kalau kita mahukan keadilan untuk anak kecil itu, kita semua harus bersatu dan menyeru agar wanita sial itu juga dikenakan tindakan.

Ingin tahu serba sedikit latar belakang perempuan sial terbabit?
Suaminya bekas polis berpangkat Sarjan yang ditahan di penjara kerana kesalahan membunuh. Dia tidak pernah diceraikan oleh suaminya itu.
Jadi secara teknikal, dia masih isteri orang.
Nyata dia curang bersama pemandu teksi itu, dasar perempuan low class...
apakah Jabatan Agama Islam Selangor hanya akan membutakan mata dalam hal ini?
Wanita itu sudah memiliki seorang anak luar nikah berusia setahun 6 bulan bersama pemandu teksi berkenaan.


Dan ingin tahu lagi....seorang lagi anak luar nikah sedang membesar dalam perutnya dan akan lahir ke dunia dalam masa beberapa bulan lagi.

Dalam hal anak luar nikah ini, Lebah Kota tidak ada marah atau benci kepada mereka. Walaupun status anak luar nikah...tetapi bukan salah mereka dilahirkan ke dunia ini.
Salahnya adalah ibu sial dan teman lelaki babinya itu.


Lebah Kota tidak nampak sebab mengapa wanita itu tidak ditahan sehingga kini dan didakwa?

Pandai dia berlakon pengsan bila mendapat tahu anaknya itu mati....pastinya pengsan bukan kerana sayang, tetapi kerana takut mengelupur dengan tindakan polis menyiasat kes berkenaan.
Pandai dia berlakon mengalirkan air mata di tanah perkuburan.
Tengok dalam Buletin Utama, memang nyata sekali ibu sial itu berlakon ketika berada di rumah mayat dan tanah perkuburan.


Mengapa dalam hal-hal begini kerap kali ibu kanak-kanak yang didedera akan menjadi yang pertama sekali dilepaskan?
Bukankah mereka ini selalunya tahu anak mereka didera tetapi hanya mendiamkan sahaja. Batang balak mereka lebih berharga daripada nyawa anak sendiri agaknya!


Malang sungguh nasib Syafia Humairah kerana dilahirkan dalam keluarga dimana bapa kandung mereput dalam penjara, ibu bersekedudukan dengan pemandu teksi yang merasa dirinya macho dengan membelasah kanak-kanak yang tidak berdaya melawan balik....
Apa punya keluarga ini? Apa yang mak bapak perempuan sial itu buat apabila tahu cucu mereka sedang didera selama ini?
Mak bapak macam mana yang bagi anak perempuan menyundal sampai ada anak haram dan satu kampung tahu?
Mak bapak jenis ini tak guna dan sepatutnya dah lama bunuh diri dengan terjun bangunan atau minum racun.


Kalau perkara seperti ini berlaku dalam masyarakat India....laju sahaja kita akan beri label pariah....berlaku dalam masyarakat Melayu Islam nak kata apa pulak....pariah Melayu?
Semua orang ada dosa dalam kematian anak kecil itu.


Baik ibu bapa wanita berkenaan, masyarakat sekeliling, kerajaan dan sebagainya.. .
Penulis dan anda yang membaca pun berdosa dalam hal ini....jika kita membiarkan ibu kanak-kanak itu yang secara tidak langsung bersubahat dalam kejadian berkenaan terlepas daripada dosanya yang tidak terampun itu.


Kalau anda seorang penulis blog, buatlah jasa dengan menulis entri yang mendesak agar wanita lahanat itu pun diambil setegas-tegas tindakan.
Mungkin ia akan berjaya.


Kalau tepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi.... kalau ibunya tidak menyumbang mungkin kejadian seperti itu dapat dielakkan.
Keadilan untuk sekujur tubuh kecil yang dikebumikan semalam perlu kita perjuang dan ketengahkan juga.
***Beberapa jam selepas penulis habis menulis rencana ini, seorang rakan memberitahu perempuan sial itu kemungkinan besar akan ditahan polis pagi ini (Ahad - 28 Feb).

jadi, tepuklah dada, tanyalah selera... i ols mmg dah anti dengan peristiwa dera mendera ni. baik anak, isteri ataupun suami! :)

tak boleh ke kita wujudkan satu masyarakat dengan institusi famili yang ceria, gembira, hormat-menghormati dan penuh dengan kasih sayang?

Monday, March 1, 2010

Kita ini Berada di Hutan

Salam...

Pernah terfikir tak samada kita ni benar-benar berada di kawasan yang sepatutnya, atau kita berada di hutan?

Pakaian tak semenggah. Campuran lelaki dan perempuan yang tiada batasan. Eksploitasi wanita. Keganasan wanita. Pembunuhan. Penderaan. and the list go on...

Susah nak kita gambarkan suasana kehidupan kita skrg, dengan gejala sosial, dengan kurangnya pengetahuan penting tentang institusi kekeluargaan, tentang kasih sayang, tentang kehebatan Al-Quran itu, betapa indahnya berada di kalangan orang yang baik-baik, tentang betapa pendeknya keindahan dunia, dan sebagainya...

Kita sering disogok dengan pelbagai cerita mengenai dunia artis yang melalaikan. Bukanlah i ols ni alim sangat sampai tak tahu cerita sensasi, tapi, tatkala melihatkan artis kita yang kini bebas bergaul, merokok, clubbing, bersekedudukan, mengambil video lucah sendiri dengan pasangan, i ols rasa amat tidak selamat.

Tidak kurang dengan isu isteri yang masih belum diceraikan berkahwin lain, isu nafkah, isu penderaan seksual. Macam-macam. Macam ASTRO. Paling best, SUAMI yang terpaksa melihat sahaja kecurangan isteri.

Paling baru yang membuatkan i ols berleter ni, isu penderaan kanak-kanak malang Syafia, OLEH TEMAN LELAKI MAK DIA. Maafkan bahasa i ols sbb sangat marah. Bayangkan, disepak, diterajang, dan dipijak. Seusia 3 tahun, Syafia memang sangat malang mendapat layanan sebegini. MANA PERGI OTAK manusia sekarang? terus terang, i ols sendiri seorang yang baran. Bilamana rasa nak marah Aryssa, i ols pasti akan naik hantu, TAPI dengan itu, i ols terus bangun dan tinggalkan Aryssa menangis sendirian dulu. Dah lega, barulah peluk dia semula dan menenangkan perasaannya.

PERNAH bersekedudukan, dan punya anak luar nikah. Ini semua sudah cukup untuk menceritakan keperibadian si ibu dan teman lelaki durjana. Lebih pelik, kenapa bapa si lelaki juga mengakui yang anaknya sudah berkahwin? kenapa tiada apa2 dilakukan apabila si ibu melahirkan bayi luar nikah dan anak itu dijaga si nenek? Mengapa tidak mengambil serius apabila melihat lebam pada si anak? Oh. Dan mengapa sebelum ini, si ibu tidak mengendahkan untuk meminta pertolongan kementerian wanita sedangkan beliau masih belum dilepaskan oleh si suami yang kini berada di penjara? SAJA NAK GLAM? SBB DAH TAKUT? SBB MALU ORG DAH TAHU BURUK AWAK?
I ols harap ini menjadi pengajaran kepada semua rakyat Malaysia termasuk i ols sekali. JANGAN PERCAYA IKATAN CINTA. Kahwin terus.

Penat sudah airmata i ols menitis. Mungkin bukan i ols seorang yang menangisi kepergian adik Syafia, tapi i ols tak tahu pulak samada MAK dia turut menangis dengan ikhlas hati...

Jadi, fikirkanlah... Adakah kita sebenarnya berada di hutan?
nota kaki: ini semua tulisan dan pandangan i ols... sila jangan sesuka hati nak quote

Jom join George dan rakan-rakan....!

pictures from: http://assets.m80im.com/resources/george_of_the_jungle/hdr.jpg